Horang Kayah!

Dalam dunia pekerjaan saya yang sering menghadapi owner-owner tajir melintir mulai dari pengusaha hingga pejabat negara bikin saya jadi ada secuil pengetahuan tentang gaya hidup mereka. Dalam hal design dan pemilihan spesifikasi, sudah pasti saya perlu memperhatikan taste, aktivitas, dan kenyamanan klien yang masing-masing sangat personal. Yaaa itung-itung buat latihan biar nanti gak kagok klo saya jadi orang kaya beneran ūüėÄ

Meanwhile, justru lebih banyak orang (ngakunya) kaya di timeline media sosial saya. Lucu-lucu sih kalo diamati. Pamer ke se-antero jagat media sosial bahwa mereka itu hebat loooh bisa beli barang branded (walau gak jarang belinya versi kw), bisa makan makanan mahal (yang belum tentu beli sendiri), perawatan kecantikan mahal, pamer mobil baru (lengkap dengan segala pose di dalam dan luar mobil, gak ketinggalan nyempilin kunci mobil di setiap foto), punya segudang aktivitas bersenang-senang (yang entah berapa banyak dana yang digelontor-paksa, atau bahkan merajuk ke om tajir yang piara untuk menunjang ‘gaya hidup’).

Orang-orang yang beneran tajir, terutama angkatan lama gak jarang¬†terlihat biasa aja dalam berpenampilan, walau saya yakin pakaian yang dikenakan termasuk pakaian yang gak murah tapi sangat terlihat down to earth. Sementara si social climber berupaya segala cara biar terlihat wah dan eerrrrr…… cenderung norak.

Gadget. Penggunaan gadget canggih untuk mempermudah bisnis para petinggi-petinggi perusahaan dan tentu aja gadget tersebut turut andil dalam menambah bongkahan-bongkahan berlian mereka. Ada beberapa istri-istri horang kayah yg saya temui itu yang masih setia dengan ponsel kategori biasa-biasa aja, sama kayak punya saya.
Dan para social climber lebih ribet pilah-pilih ponsel yang tercanggih, yang paling gaya, yang paling mahal. Yang kecanggihannya pun sebenernya gak guna amat bagi mereka. Toh cuma dipakai chat, hahahihi di sosial media, posting foto selfie monyong-monyong sambil pamer barang-barang yang baru dibeli. Daaaan… gak balik modal juga beli ponsel mahal-mahal.

Anyway, itu hanya yang saya lihat di permukaan. Orang-orang tajir yang humble banyak, yang semena-mena lebih banyaaaak.
Dan please, para social climber…. Anda-anda gak bisa jadi beneran kaya kalo besar pasak daripada tiang. Real rich people saving too much, NOT¬†spending too much.

Iklan

Clothdiaper 101

IMG-20130316-01334

Agak-agak out of date sih saya bahas clothdiapering. Mamah-mamah gaul jaman sekarang udah pasti tau lah apa itu clodi. Dan anak saya yang ke dua juga udah pensiun pake clodi lumayan lama. Biarin aja lah yaaa, kali aja ada kawan yang masih butuh input mengenai clodi.

Cloth diaper, popok kain modern, ‘pampers’ yang bisa dicuci, kurang lebih begitu lah umumnya disebut. Awal mula saya tau benda bernama clodi saat berada di pameran perlengkapan bayi tahun 2009. Rempong bawa bayi umur 2 bulan sambil meng-update perintilan bayi ter-happening saat itu. Tertarik dengan clothdiaper lucu yang dipamerkan. Lirik-lirik harganya, alamaaaak mahalnya gak kira-kira. Harga 1 set clodi (1 cover + 2 insert) bisa sampe 300-800ribuan! Clodi merk impor sih memang. Langsung batal deh niatan mau ngirit pospak. Yak skip….. kapan-kapan aja.

Berat juga mengandalkan pospak, dalam sebulan bisa habis 4 bungkus gede. Cari-cari clodi lokal belum ada yang bisa diandalkan. Cuma tau satu merk clodi ‘A’ yang hanya available jenis All in One (AIO). Bahannya tebal banget, dicuci susah kering, itu juga bochooor…bochooor melulu. Hunting ke baby shop, eh ditawarinnya celana plastik. Mirip clodi tapi bahan luarnya plastik. Nggak banget deh. Tanya baby shop sana-sini masih banyak yang gak tau clodi. Ya sudah lah, sepanjang masa mengompolnya kk Shaz hanya bisa mengandalkan pospak.

Nih, Ray saat bayi udah pakai clodi loooh. Kepake sampai pensiun!

Nih, Ray saat bayi udah pakai clodi loooh. Kepake sampai pensiun!

Ada untungnya juga saya jualan online perlengkapan bayi sejak Shaz masih bayi. Saya jadi sangat update. Mulai dari yang murah hingga yang mahal. Tahun 2011 (kalo gak salah inget loh) mulai banyak bermunculan merk-merk clodi buatan lokal. Dan saya bertekad akan meng-clodi-kan anak saya yang ke 2.

Alasan utama saya itu untuk ngirit. Ngirit maksimal sebisa mungkin. Biasanya mamah-mamah yang punya bayi paling ribet sama pengeluaran susu dan pospak. Pengeluaran susu, sudah dicoret. Shaz asi langsung dari pabriknya sampai 25 bulan. Pengeluaran pospak, guede buangettt! Mana proses toilet trainingnya lamaaaaaaaa. Sepertinya terlalu nyaman pake pospak yang berasa kering terus.

Saat hamil anak ke 2, udah ancang-ancang nyicil belanja clodi merk lokal. Harganya beda jauh cyiiin sama clodi impor. Range 65rb-95rb untuk 1 set clodi. Mulai nyicil beli saat usia kandungan sekitar 4 bulan. Ada online shop yang jual paketan variasi merk dengan harga lebih murah. Triiing….. denger embel-embel lebih murah langsung sikaaaat. Baiklaaah saya tiap bulan beli variasi merk clodi. Gak banyak sih, cuma untuk perbandingan. Nanti saat udah ada merk yang cucok baru deh beli banyakan. Sekalian buat dijual. Biar dapet harga grosir sekaligus dapet untung dari penjualannya, asyik dooong. Matre? Biarin….

 

IMG-20121217-01195

Clodi ada 3 jenis: All in One (AIO), pocket, & coveria.

Clodi AIO, cover dan insert jadi satu. Saya sih gak cucok sama clodi jenis ini. Karena jadi satu, nyucinya gak bisa digiling pake mesin cuci. Bisa rusak semua-muanya kalo nekat cuci pake mesin. Dicuci manual pake tangan, capek juga boook, berat pula. Trus lamaaaaa banget keringnya, bisa berhari-hari.

Clodi Pocket. Cover dan insert terpisah. Insert dimasukkan melalui lubang kantung cover. Si covernya udah ada lapisan fleece. Yaitu lapisan stay-dry yang bersentuhan langsung dengan kulit bayi. Pencucian cover dan insert terpisah. Si insert bisa digiling dan keringkan pakai mesin cuci. Cover sangat dianjurkan dikucek tangan aja. Enaknya pake clodi pocket, misal lagi kehabisan insert, bisa alih fungsikan saputangan handuk sebagai insert untuk disisipkan di dalam cover clodi.

Clodi Coveria. Cover dan insert juga terpisah. Bedanya, si insert ini hanya diletakkan di bagian dalam si cover hanya dikancingkan bagian belakangnya supaya si insert gak lari. Insert ini bersentuhan langsung dengan kulit bayi, so insert yang digunakan kudu ada lapisan stay-dry. Atau bisa diakalin juga misal lagi urgent, pakai insert biasa atau saputangan handuk dilapisi kain fleece lembaran. Nyucinya sama seperti clodi pocket. Nilai plus clodi jenis ini, relatif lebih cepat kering saat dijemur. Andalan banget kala musim hujan. Udah gitu, misal si anak pipis or mpoop tapi gak sampai kena cover, bisa diganti insertnya aja.

Clodi Pants. Umumnya dipakai untuk anak yang sudah agak besar, yang sudah mulai aktif berjalan. Cover dan insert terpisah juga. Hanya tersedia ukuran besar. Bisa dimanfaatkan sebagai training pants saat anak masuk fase toilet training dengan cara memakaikan covernya aja tanpa insert.

Nah dari situ saya lebih cocok memakaikan anak saya clodi jenis pocket dan coveria. Lalu pertimbangan berikutnya, poin apa aja yang perlu diperhatikan saat memilih merk clodi?

Harga
Kudu menyesuaikan kondisi kantong.

Kenyamanan
Lembut kah lapisan stay-dry nya? Karet pahanya lentur atau tidak? Breathable atau tidak?

Kualitas
Si clodi bisa menampung berapa banyak basahan?
Mudah bocor apa gak? Misal baru sekali pipis aja udah bocor (jika tidak ada kesalahan pemasangan), langsung coret dari daftar rekomendasi.
Gimana kualitas cover dan insertnya? Bagus tidaknya bisa dipertimbangkan dengan memegang langsung barangnya.

Setelah cucok dengan satu or dua merk, baru deh saya perbanyak stoknya. Laper mata tiap ada clodi motif baru atau clodi diskonan. Alhasil clodi yang terkumpul cukup banyak. Bisa dipakai full ber-clodi siang malem. Dihitung-hitung dengan beli clodi sebanyak itu untuk pemakaian hingga 2 tahun masih lebih irit dibanding full pospak selama 2 tahun. Tapi jangan suruh saya hitungin yaa, males ah. Saya cukup kalkulasi secara kasar sendiri aja.

Sebagian koleksi clodi yang kebetulan sudah bersih

Sebagian koleksi clodi yang kebetulan sudah bersih

Udah full ber-clodi gak pernah beli pospak dong? Oooh, pernah beli juga laah. Saya pakaikan pospak saat perjalanan jauh, misal pergi mudik. Pernah ngalamin pas mudik pake clodi, eh anaknya mpoop. Di toilet umum mana ada spray closet, jadi susah bersihin kotorannya.

Daripada beli pospak buat bepergian, saya suka ngakalin supaya lebih irit lagi. Cover clodi saya pakaikan baby pad sekali pakai. Baby pad yang biasa ada di supermarket yang bungkusnya merah itu looh.

Dan Ray di usia 2 tahun, proses toilet trainingnya sangat singkat dibanding kakaknya. Entah faktor karena full ber-clodi atau memang karakter si anaknya aja. Clodi-clodi segambreng itu sekarang udah pensiun. Setelah dicuci bersih, langsung disimpan rapi. Tercapai lah tantangan irit nya, yeaaay! Ngerasain punya bayi tanpa dibebani pengeluaran susu, pospak, daaaan mpasi instant yang akan dibahas selanjutnya…… entah kapan, hehehe….

Next time review masing-masing merk clodi berdasarkan pengalaman. Stay tune yaaaaa……….

Cinderella & Fifty Shades of Grey

Lagi happening banget nih film Cinderella dan Fifty Shades of Grey. Banyak teman saya yang pamer di media sosial yang udah pada nonton. Agak penasaran juga, sebagus apa sih? Sepenasarannya saya, mending nonton donlot-annya aja ah. Hahaha… gak modal. Dana hura-hura terbatas cyiiiin, masih ada cicilan rumah.

Ok, kembali ke 2 film tersebut.

Cinderella, produksi Disney. Iklannya udah wara-wiri beberapa bulan lalu di disney channel. Ok lah, Disney memang ‘spesialis’ princess-princessan. Walau menurut saya cerita princess-princessan si disney gak cocok untuk anak-anak. Romance ala dewasa disajikan untuk anak-anak dalam versi kartun animasi. Apalagi ini, versi manusia beneran. Rasanya gimanaaaa gitu, liat postingan teman yang nonton bareng anak-anaknya yang masih di bawah umur. Segitu hebohnya ini film, hampir di semua bioskop yang nayangin membludak. Memang sih, tidak ada adegan dewasa atau adegan kekerasan. Tapi, ada bagian pesan cerita yang disampaikan itu yang bikin saya rada jengah.

Memang sih, tetap ada hal positifnya. Misal, siapa yang berbuat baik akan mendapat kebaikan juga, dan percaya akan keajaiban. Sisi yang gak saya suka itu, potensi cinderella syndrom pada anak-anak perempuan, bahwa penentu kebahagiaan adalah menemukan pangeran tampan nan kaya. No wonder jaman sekarang banyak social climber.
‘Slogan’ keberanian dan kebaikan tidak dijalankan dengan nyata. Neng Ella gak punya keberanian untuk berontak saat diperlakukan buruk oleh ibu tiri dan saudari-saudari tirinya. Mana keberaniannya saat rumah miliknya diambil alih ibu tiri? Sorry to say neng Ella, anda sepertinya hanya bisa pasrah menjadi pihak yang di-dzolimi. Hanya menanti pangeran datang menolong. Iya kalo dateng. kalo gak ya udah terima nasib.

Fifty Shades of Grey, konon ini film berupa trilogy berdasarkan novel. Yang baru di-film-kan adalah bagian pertama. Denger kehebohan teman yang menurutnya trailer film ini bagus, bikin penasaran. Yaah begitu lah, penuh adegan dewasa. Dan akhirnya nontonlah saya versi streaming.

Ooouw….. itu film paling membosankan yang saya tonton akhir-akhir ini. Entah versi novelnya, saya belum pernah baca. Durasi yang aaaaamat panjang, jalan cerita sangat datar sedatar sepatu saya. Dan si tokoh wanita juga mirip-mirip si Neng Ella, pasrah aja sama nasib walau perasaan dan harga diri diinjak-injak.

Kedua film tersebut punya kesamaan dalam penokohan. Sang wanita berasal dari rakyat biasa bukan seseorang yang bergelimang harta apalagi dikenal. Sang pria sebagai tokoh yang kaya raya dan sangat berpengaruh, penentu kebahagiaan sang wanita.

Pesan yang disampaikan: Hey para pria, semakin banyak harta dan semakin tinggi kekuasaan, wanita cantik akan mudah kau dapatkan dan tunduk padamu!

Good Lighting Doesn’t Just Happen

Good lighting doesn’t just happen

Kutipan catchy yang saya baca di majalah Mondo.

Dunia architectural lighting design di Indonesia lingkupnya belum terlalu besar. Masih didominasi pemain lama. Ibaratnya, dia lagi dia lagi. Perputaran orang-orangnya yang berkarir pun masih di lingkup¬†itu-itu aja, yaa kayak saya ini contohnya, hehee…

Architectural lighting designer di Indonesia belum sebanyak arsitek dan interior designer. Itulah mengapa saya masih betah di dunia lighting sejak fresh grad. Dunia lighting itu seru loh. Lighting gak sekedar hanya penerangan umum fungsional. Kita bisa mengatur suasana, mood, dan meng-highlight detail arsitektural, interior, maupun landscape.

Lighting designer ‘meramu’ area mana yang akan di-highlight, lampu jenis apa, warna apa, berapa lumen, berapa lux yang ingin dicapai, suasana seperti apa yang diinginkan. Itulah mengapa lighting yang bagus tidak terjadi begitu saja.

Berikut contoh-contoh aplikasi lighting design:

ashridge-house

flux image

McGill Street, Old Montreal tanpa logo

Propaganda Fide Museum, rome tanpa logo

Qatar Handball Association Complex no logo

Torre del Agua, Zaragoza no logo

90_600_en_casino_montreal_05

90_596_en_casino_montreal_01

Dear designer, be inspired!

Ibu Pekerja? Kenapa Tidak?

Bosen sih sebenarnya mendengar atau membaca sindiran-sindiran mengenai ibu pekerja.
So what?! Ini sudah tahun 2015! Sudah bukan hal baru dengan ibu pekerja.
Ibu saya dulunya juga ibu pekerja. Saya sudah mengalami menjadi anak yang ditinggal ibu bekerja. Dan sekarang saya menjadi ibu pekerja.

Ibu tetaplah ibu, entah stay di rumah saja atau bekerja di luar rumah. Saya merasakan 2 sisi tersebut. Menjadi ibu yang full di rumah atau yang bekerja, semua ada tantangannya masing-masing. Gak ada yang lebih istimewa. Pihak yang nyinyir hanyalah upaya meyakinkan diri untuk menutupi sedikit RASA IRI. Iyesss, rasa iri.

Saat saya full di rumah, mengurus rumah dan keluarga, saya enjoy dengan aktivitas yang relatif lebih santai, tidak diburu-buru deadline, walau ada sedikit rasa iri melihat teman-teman saya yang berkesempatan meneruskan karir mereka. Kesempatan berkarya, bertemu banyak orang, mendapat macam-macam ilmu baru, kesempatan ‘melihat dunia’, dan lebih independen secara finansial. Sementara kesibukan di rumah benar-benar menyita waktu, pikiran, dan tenaga. Mencoba untuk mengambil pekerjaan freelance yang seharusnya saya kerjakan dari rumah saja, gagal total. Hanya bertahan sebulan. Pekerjaan rumah dan mengurus anak-anak sejak bangun tidur hingga menjelang tidur benar-benar melelahkan tapi membahagiakan karena dekat dengan anak-anak. Yaa walaupun kadang ada rasa kesal saat tubuh sedang lelah anak-anak tidak bersikap manis.

Saat saya mulai kembali bekerja, tentunya saya sudah mempersiapkan anak-anak jauh hari sebelumnya. Anak-anak sudah terbiasa bangun pagi. Sesi cium tangan dan dadah-dadah sebelum saya berangkat kerja tidak terlewatkan. Ya, saya biasakan seperti itu. Tidak ada yang namanya pergi ngumpet-ngumpet dan kebiasaan harus kelilingan sebelum berangkat. Saya hanya menerapkan pola yang dilakukan orangtua saya dulu. So, dengan anak melepas kita berangkat kerja dengan senyuman sangat menenangkan. Bekerja pun bisa fokus. Dan saat kembali ke rumah disambut dengan senyuman dan pelukan anak, rasanya membahagiakan.

Disini saya mau memfokuskan di sudut pandang sebagai ibu pekerja.

Berangkat pagi, berdesakan dengan ibu-ibu pekerja yang lain di dalam Commuter Line. Sesekali timbul rasa iri dengan ibu yang beraktivitas di rumah saja. Tapi yaah, jalani dengan enjoy saja pilihan saat ini. There’s always be a story behind every person. Masing-masing punya alasan atas pilihannya. Jangan men-generalisir semua ibu pekerja itu egois, materialistis, hanya berpikir duniawi saja. Memang situ tau keadaan ekonomi setiap orang?

“Ibu pekerja hanya menghasilkan anak yang kurang perhatian”……. oh ya?? Saya tidak tuh. Ingat, saya ini kan ‘produk’ ibu pekerja. Saya tidak kekurangan kasih sayang dan perhatian kedua orangtua saya. Dan insyaAllah anak-anak saya semoga seperti itu. Bukan hal yang mudah memang me-manage waktu dan perhatian pada porsinya. Namun, bukan pula hal yang mustahil dilakukan. Saya pun masih harus banyak belajar mengenai itu.

“Anak lebih perlu keberadaan ibunya dibanding materi. Uang bisa dicari, biarkan si bapak yang bekerja.”
Bersyukurlah bagi ibu-ibu yang bersuami dengan penghasilan seperti raja minyak. Tidak perlu meninggalkan rumah demi membantu keuangan keluarga. Saya siih akan senang hati stay di rumah mengurus anak sementara kesejahteraan kehidupan mereka sudah terjamin. Tapi kenyataannya tidak semua orang begitu bukan?

“Berangkat pagi pulang malam, anak gak keurus”
“Pasti melewatkan momen-momen perkembangan anak”
Kalau begitu apa artinya ibu-ibu yang jadi mamaperah? Ibu-ibu yang mempersiapkan mpasi pagi-pagi buta, memastikan semua kebutuhan anak terpenuhi, memilih orang yang bisa dipercaya menjaga anak-anak mereka selama berjam-jam, mengecek pekerjaan sekolah anak, mendengarkan cerita anak-anak mereka melalui hari-hari, adakah artinya dalam kategori ‘mengurus anak’?

Sudah lah, semua adalah pilihan. Pilihan dengan alasan yang sangat personal. Tidak ada yang salah menjadi ibu yang stay di rumah atau ibu yang bekerja. Selama semua masih berpegang pada peran dan kodratnya sebagai ibu. Semua ibu ingin yang terbaik untuk keluarga, dengan cara masing-masing tentunya.

Ibu pekerja bisa menunjukkan contoh nyata kepada anak-anak mereka untuk ber-daya juang, disiplin, mandiri.

Keberkahan dalam keluarga, hanya bisa dirasakan secara personal. Tidak ada manusia yang bisa menakar.

Saya berterima kasih pada kedua orangtua saya yang dua-duanya bekerja demi kehidupan kami yang layak tanpa kekurangan perhatian sedikit pun.

Saya berterima kasih pada dokter kandungan, seorang wanita dan juga seorang ibu, yang sudah membantu saya selama kehamilan hingga persalinan.

Saya berterima kasih pada dokter-dokter anak saya yang beberapa di antara mereka adalah wanita, yang telah membantu memantau tumbuh kembang juga memberikan pelayanan medis disela-sela peran sebagai ibu.

Saya berterima kasih pada polisi wanita di jalan yang meninggalkan keluarga mereka untuk melayani masyarakat. Mereka polisi-polisi wanita yang tidak segan menjewer sopir-sopir angkot yang seenak jidatnya nge-tem disembarang tempat.

Saya berterima kasih pada ibu-ibu guru sekolah anak saya atas waktu mereka untuk membantu pendidikan anak saya.

Saya berterima kasih pada ibu-ibu penjual makanan dekat kantor yang telah membantu saya mengatasi rasa lapar.

Dan saya berterima kasih pada semua ibu-ibu yang berkarya dan berkontribusi pada keluarga dan masyarakat luas.

It’s ok untuk menjadi ibu pekerja. Tidak ada yang salah pula dengan ibu yang stay di rumah. Semua sama mulianya.

Commuter Line Story

“Hey Sisca, kok elu sekarang bisa langsing gitu?”
“Iya doong, thanks to Commuter Line”
“??”


CL alias Commuter Line, di jam-jam sibuk alias jam berangkat n pulang kantor memang daya tampungnya luarrrr biasa. Pengguna jasa CL bisa dibilang para survivor. Survive diantara himpitan, sikutan, dan injakan.

CL Bekasi, CL yang bisa dibilang padatnya sadis pake bangetttt. Maklum, jumlah perjalanannya gak sebanyak CL Depok-Bogor cyiin. Gimana gak berjejalan itu manusia-manusia di dalam kereta. Percaya deh. Saya sudah merasakan sendiri bedanya naik CL Bekasi dan CL Depok.

Suka atau gak, Commuter Line buat saya masih jauh lebih enak untuk jadi andalan moda transportasi ke kantor. Waktu tempuh relatif stabil dan relatif lebih cepat, kecuali ada hal yang sifatnya insidensial. Dan juga, murah! Murce muriceeee. Top-up kartu 100 ribu bisa untuk sebulan lebih. Kranji-Kampung Bandan hanya 3500 rupiah saja. Kalau saya berangkat dari Depok Baru-Kampung Bandan hanya 4000 atau 4500, saya lupa persisnya.

Minggu pertama saya naik CL secara reguler, badan saya sakit semua, memar-memar. Serasa habis ditendang kuda.
Padahal saya bisa dibilang bukan newbie. Jaman kuliah, sebelum ada CL, saya sering naik KRL ekonomi dan sesekali KRL ekspres. Tapi memang yaa, saat sudah berubah jadi Commuter Line yang pintu gerbongnya harus tertutup sempurna saat berjalan, padatnya minta ampun deh. Melebihi padatnya era KRL ekonomi. Mungkin dulu karena KRL ekonomi pintunya ngablak dan banyak orang yang memilih duduk di atas gerbong sambil menggadaikan nyawanya, penghuni di dalam gerbong relatif masih manusiawi himpit-himpitannya. Kursi lipat masih memungkinkan untuk dipakai. Sekarang jangan harap, berdiri aja sudah rapet tanpa jeda,

Gerbong khusus wanita yang posisinya di tiap ujung rangkaian kereta, jadi andalan saya berada. Berhimpitan di gerbong umum menjadi pilihan terakhir, risih booook. Tapi jika anda ibu hamil, ibu yang bawa anak kecil, lansia, dan penyandang disabilitas, saya sarankan jangan naik gerbong khusus wanita. Sadis maaaan! Entah kenapa semua merasa paling berhak duduk, lengket sekali pantatnya untuk beranjak bertoleransi dengan pengguna prioritas. Sering kali cenderung galak. Duh yaa, semoga saya jangan sampai jadi orang yang menyebalkan seperti itu.

Hanya di CL, saya bisa tidur dalam posisi berdiri tanpa pegangan. Lumayan lah saya bisa merem sedikit dari Kranji sampai turun transit di Jatinegara. Tapi sungguh derita sekali berdiri saat padat luar biasa di posisi tepat berhadapan dengan penumpang duduk. Tangan saya menumpu di kaca gerbong sambil berjinjit menghindari lutut beradu dengan penumpang duduk., khawatir tempurung lutut saya bergeser. Dobel derita saat posisi seperti itu masih harus menahan badan doyong-doyong karena kereta mulai berjalan dan berhenti. Sering kali masinisnya bagai sopir kopaja yang nge-gas dan ngerem seenak jidat. Heran, itu masinis beneran udah lulus training gak sih?

Aset belakang saya yang bohay ini sering dimanfaatkan untuk tangkringan tas bawaan sesama pengguna CL yang berhimpitan di belakang saya. Harusnya saya komersilkan sekalian yaaa. Untuk ngencengin aset belakang saya ini pun gak perlu fitness ke gym loh. Cukup di-press kanan kiri di dalam gerbong pun jadi, hehehe. Sangat irit bukan?

Grup ibu-ibu rempong di gerbong wanita kadang menyebalkan. Duduk sebaris sambil oper-oper makanan antara mereka aja. Haha-hihi ngerumpi berisik. Ditegur petugas keamanan, malah sewot. Ngomel gak lupa mletot-mletotin bibir. Kalau naik CL dari stasiun Kota saat masih lowong suka ada yang duduk lesehan sambil nyender dinding pembatas ruang masinis, ditegur juga dong pastinya sama petugas keamanan. Sebagian besar reaksinya pasti marah-marah. Deuh ya buibu, situ kalo mau lesehan kudu siap keinjak-injak serbuan orang yang naik di stasiun-stasiun selanjutanya ya bu.

Ada juga tipe pemaksa. Maksa menjejalkan pantat lebarnya di secuil selah tempat duduk. Maksa nyempil di pinggir pintu sambil dorong-dorong biar bisa masuk tapi ngomelin penumpang di dalam yang menurutnya nahan-nahan supaya dia gak bisa masuk. Omigoooot….. itu di dalem isinya manusia loh, udah dipress segala arah tanpa ada space tersisa lagi. Yang gemuk (semoga) jadi kurus, yang udah kurus tambah tipis.

So, mau body langsing kencang padat berisi? Naiklah Commuter Line di jam-jam sibuk.

[Review] INFERNO

inferno-dan-brown

Salah satu karya Dan Brown yang saya suka. Sebenarnya udah lumayan lama juga sih baca novel ini sampai selesai, tapi kurang greget kalo gak kasih review sedikit sebagai awam yang kebetulan suka buku.

Tokoh utama masih si Robert Langdon. Bagian sejarah dan karya seni Dante Alighieri menjadi latar belakang dan teka-teki cerita. Depopulasi penduduk menjadi poin konspirasi yang ditonjolkan. Alur cerita yang mendetail khas Dan Brown terasa sekali. Semakin jauh dibaca, semakin susah untuk berhenti.

Sastra karya Dante Divine Comedy¬†ada 3 bagian: Inferno, Purgatorio, dan Paradiso. Bagian tergelap dan misterius, Inferno, bagian utama kunci kode-kode yang harus dipecahkan dan dihubungkan dengan konspirasi tingkat tinggi. Terasa nyata, tanpa ada kesan ‘rada maksa’. Hebat lah ramuannya si Dan Brown.

Dari sekian banyak novel Dan Brown, kisah tokoh Robert Langdon (The Da Vinci Code, Angels & Demons, The Lost Symbol, Inferno) selalu dilingkupi konspirasi Illuminati, Freemasonry, New World Order. Capek kayaknya yaa jadi Robert Langdon.

Dari buku ini saya jadi tau history lagu Ring Around The Rosy / Ring A¬†Ring O’rosies itu berdasarkan sejarah kelam wabah hitam atau The Great Plague atau The Black Death di London abad pertengahan. Akibat wabah tersebut jumlah penduduk menurun drastis. Liriknya begini:

Ring around the rosy
A pocketful of posies
“Ashes, Ashes”
We all fall down

atau

Ring-a-Ring o’Rosies
A Pocket full of Posies
“A-tishoo! A-tishoo!”
We all fall Down!

Ring around the rosy, merujuk pada gejala awal penyakit, bentuk lingkaran seperti cincin berwarna merah di kulit.

A pocketful of posies, penderita mengantungi bunga-bunga untuk menghalau bau busuk yang menyebar dari penyakit tersebut.

Ashes, Ashes, menyimbolkan kremasi korban wabah hitam.
Versi lainnya, A-tishoo! A-tishoo! menggambarkan suara bersin, gejala lain dari penduduk yang tertular wabah.

Keterkaitan antara karya Dante, wabah hitam, dan konspirasi, terasa smooth. Bagi pecinta novel seru, buku ini wajib dibaca sampai habis, kalo perlu dibaca berulang.